Lilin Kecil dalam Keluarga

Lilin Kecil Dalam Keluarga

Adegan I  (Latar Belakang, Rumah dan beberapa perabotan rumah sederhana)

Narator                   :  di Kota ini, terdapat sebuah keluarga sederhana yang terdiri dari Bapak, Mama dan dua orang anak laki-laki, Andi dan kakaknya Rian. Kehidupan keluarga yang pas-pasan membuat mereka harus bekerja keras untuk memenuhi ke butuhan hidup mereka. Bapak bekerja sebagai seorang tukang ojek sementara mama bekerja sebagai seorang pembantu rumah tangga. Andi dan kakaknya Rian pun sudah lama berhenti dari Sekolah dan ikut membantu orangtua mereka dengan menjual Koran setiap hari.

Andi menunjukkan pembawaan yang berbeda dari kakak dan bapa mamanya. Ia selalu rajin berdoa dan berusaha hidup baik dan jujur. Sementara kakaknya nakal dan menghalalkan segala cara untuk mendapatkan uang. Bapak dan mamanya juga mulai acuh tak acuh dalam berdoa dan mengucap syukur.

(Andi dan Rian masih tidur beralaskan tikar dan Bapak masuk ke kamar mereka)

Bapak                      :  Rian… Andi…  Bangun.. !!!! (Suara Keras)

Rian                          : (Muka cemberut sambil mengomel).. iaa   be su bangun ni.. paling pamalas eee, bangun pagi-pagi begini ni..

Andi                         : Ia Bapa.. (bangun dan mengambil sikap berlutut untuk berdoa)

Bapak                      :  Hidup ini susah sekali, semoga hari ini bisa dapat banyak penumpang. Beta su cape, tapi hanya ini saja yang bisa beta lakukan. setiap hari sudah berdoa, tapi selalu saja doa saya tidak pernah dikabulkan. Sebenarnya Tuhan itu ada atau tidak ?!!!…. huuuff…

(Ibu muncul dengan membawa segelas kopi dan sepiring kue)

IBu                            :  kenapa lai bapa… pagi-pagi sudah mengeluh ni.. makan su ko pi ojek, beta ju mau siap-siap pi kerja..

Bapak                      : Ia mama…. (sambil minum).. Mama, Rian dengan Andi su siap ko belum??

Mama                      :  dong masih siap Bapa..

Bapak                      :  ini anak dong pung lama lai.. memang pamalas mati..

Setelah mandi, Rian dan Andi menghampiri kedua orangtua

Andi&Rian             :  Selamat pagi bapa… Selamat pagi mama…

Mama                      :  Selaamt pagi juga..

Duduk sini ko mama pi ambil kasih basong dua the…

Bapak                      : Rian, kemarin lu dapat uang berapa dari jual Koran ?

Rian                          :  Kemarin beta pung Koran sonde habis semua jadi beta hanya dapat Rp. 10.000 sa. Itu ju beta su jual kasih naik harga separuh.

Bapak                      :  Kalo lu andi..??

Andi                         :  Beta hanya dapat Rp. 7.500 sa..

Ibu muncul membawa dua gelas teh.

Andi dan Rian mengambil teh dan minum sampai habis

Bapak                      :  Rian, Andi… jalan su, bapak antar..

Rian                          :  Ia bapa..

Andi                         :  Bapa.. tunggu.. katong berdoa dulu ko??

Bapak                      :  Berdoa… berdoa apa lai… doa-doa trus ju sama sa.. sonde ada guna… Jalan sudah (Ekspresi marah dan suara tinggi)

Andi                         :  Ia Bapa….

(Andi berjalan sambil berdoa dalam hati)

“Tuhan Yesus, jangan marah bapa ee, mungkin bapa talalu cape.. Tuhan Yesus tolong katong hari ini ee ko bisa dapat bekat. Jaga katong semua ee… trimakasih Tuhan.. Amin”

Bapak, Rian keluar diikuti oleh Andi di belakang.

Ibu membereskan meja dan membawa piring, gelas-gelas keluar.

Adegan II (Latar Belakang Jalan Raya)

NArator                  : …..

Bapak                      : Rian…. Andi… kerja yang benar… Usaha ko dapat untung banyak.

Rian+Andi              :  Ia bapak…

Rian                          : Koran….koran…

Pak.. Koran pak… kaka… Koran ni…

Andi                         :  Koran… Koran…. Koran…

Koran ko pak.. ibu.. beli Koran ko?…

(Rian dan Andi, melakukan sambil berjalan mondar-mandir… menawarkan kepada guru-guru PAR dan anak-anak PAR yang lain)

Narator                   :  sudah lebih dari 1 jam Rian dan Andi menjual Koran tapi belum ada juga yang membeli… Rian mulai merasa kesal dan dia mulai memikirkan cara agar korannya cepat laku.

Sedangkan Andi terus berjuang menjual Koran dengan cara menawarkan korannya tanpa rasa cape dan kesal..

Rian                          :  Huuuuuf.. cape ee… su jual mau satu jam ju belum ada yang laku. Kalo begini trus karmana be bisa dapat uang untuk beli mainan… ??!!   (diam sejenak)

Beta tau… kalo beta jalan pincang trus ikat be pung kaki pake perban pasti orang kasian dan beli beta pung Koran…  hahahaha… (tertawa senang)

(Rian berjalan keluar dan mengikat kakinya dengan perban)

Andi                         : Koran Pak…

Orang I                    :  Ade.. koran Pos Kupang berapa?

Andi                         :  (Berjalan menuju pembeli)… Tiga ribu rupiah…

Orang I                    :  (membeli koran dan menyerahkan uang ke Andi)

(Adegan ini berlanjut terus ke orang ke-2 dan seterusnya sampai koran Andi habis dan Andi berjalan keluar arena)

(Rian masuk ke dalam Arena dengan membawa seorang teman yang memapahnya)

Rian                          :  (wajah memelas dan pura-pura kesakitan sambil menawarkan koran)

“koran pak…!!!  Paak… koran….   Kaka… beli koran ko??

Seorang Guru       :  (Datang menghampiri dan bertanya)… Ade, koran harga berapa?

Rian                          :  Rp. 5000 pak… beli ko..

Seorang Guru       :  (Karena rasa Iba maka dia membelinya)…

(Adegan ini berlanjut ke guru yang lainnya sampai korannya habis kemudian Rian dan temannya berjalan keluar)

Adegan III

Narator                   :  Beberapa saat kemudian.. Rian, Andi dan Yandri (teman Rian) berkumpul di sudut jalan sambil menghitung hasil jualan koran mereka.

Rian                          :  Andi.. ini hari lu dapat berapa?

Andi                         :  Puji Tuhan.. beta pung koran habis jadi beta dapat 50.000,-  kalo kaka dapat berapa?

Rian                          :  Hahahahaha….  Lu tau tadi jual satu jam belum ada yang beli to.. jadi beta ikat betu pung kaki pake perban trus be tetes obat merah baru beta jalan pincang. Jadi orang beli kasih habis beta pung koran… padahal beta su kasih naik jadi limaribu tuh… hahahahaha (tertawa senang)  (Yandri juga ikut tertawa)

Andi                         :  Aduuuhh.. kakak itu salah… Tuhan su kasih katong anggota tubuh yang lengkap, kalau kakak buat begitu itu namanya penipu.. dosa besar tu.. sama saja kakak tidak menghargai kesehatan yang Tuhan su kasih di katong…!!

Rian                          :  (muka marah).. We..Andi..  Lu anak kecil tau apa soal dosa ??!!!  lu lebih baik diam-diam kalo sonde beta pukul lu nanti.. (sambil menjukkan kepalan tangan)

Andi                         :  Beta kan Cuma kasih tahu apa yang benar kak… (suara pelan agak takut)

Rian                          :  DIAM SUDAH… !!!

Andi                         :  (Wajah takut dan tertunduk)..

Narator                   :  Dari kejauhan Rian melihat seorang pengemis tua dan di dalam toplesnya ada banyak uang dari hasil mengemis. Maka timbulah pikiran untuk mencuri uang tersebut…

Rian                          :  Yandri… (sambil memgang bahu Yandri).. lu liat itu pengemis pung toples.. ??!! krmana kalo katong curi itu uang.. ya hitung-hitung untuk tambah penghasilan to biar bisa minum-minum…  krmana ?

Yandri                      :  (Diam sejenak sambil memikirkan)..  hmmmm.. usul yang bagus !!

Rian                          :  Ok.. kalo begitu begini dia pung cara.. lu sengaja togor dia trus baomong dengan dia dari samping… beta pelan-pelan dari belakang ambil itu toples langsung lari… dia su tua pasti sonde bisa kejar katong..  kermana?

Yandri                      :  Ok..ok.. beta setuju..

Andi                         :  Kakak… jangan kak.. kasian itu pengemis..dia su tua.. itu berdosa..

Rian                          :  Andi…!!! Kalo sonde mau bantu na jangan ikut campur (Emosi)…. Lu diam sa di sini.. !!!!

Andi duduk diam di tempat sedangkan Rian dan Yandri menjalankan rencananya.

Yandri                      :  (dari arah samping pengemis)… Selamat siang.. Bapa Tua… ? ini hari ni talalu panas ee…

(Dengan pelan-pelan Rian datang dari belakang dan mengambil toples uang dan berlari keluar arena begitu pula dengan Yandri)

Pengemis               :  Pencuri…..Pencuri….Pencuri…. (suara semakin pelan, suara hamper menangis)..

“Aduh.. Tuhan… itu uang buat beli beras..”

“Tuhan…. Makan apa sudah beta pung keluarga ini hari..”

“Pencuri…Pencuri…. (sambil tersungkur dan menangis)..

(Andi datang menghampiri pengemis tersebut)

Andi                         :  Bapak…. Tenang bapak (sambil mengangkat pengemis itu)…

Bapak.. sebelumnya beta minta maaf…. Dua anak yang tadi ambil bapak pung uang tu salah satunya beta punya kakak. Beta minta maaf e bapak.  Beta ganti ee bapak pung uang walaupun tidak sebanyak dari apa yang bapak dapat… ini hasil jualan koran hari ini.. beta harap bapak mau terima..

Pengemis               :  Terima kasih Tuhan…. Kau mendengarkan doaku…

Sungguh mulia sekali hatimu nak.

Semoga Tuhan Yesus akan membalas kebaikanmu..

Andi                         :  Ia bapak, di sekolah minggu kakak-kakak dong ada ajar kalo anak Tuhan harus bisa berbuat yang terbaik untuk sesama manusia… bapak tolong doakan beta pung kakak ee supaya dia bisa bertobat dan menjadi anak yang baik.

Beta pulang dulu… (Andi berjalan keluar arena)

Pengemis Berdoa… dan berjalan keluar arena..  (Doa Pengemis ?????)

Adegan IV

Narator                   :  Di sudut jalan yang lain, Rian dan Yandri menikmati sebagian uang itu dengan minum-minuman keras. Rian tidak menyadari bahwa Yandri sedang merencanakan untuk mencuri semua uangnya.

Rian                          :  (berjalan sambil memgang botol dan gelas).. ini hari beta talalu senang.. (tertawa).. Koran habis semua… (senyum)… dan dapat uang gampang yang banyak…. Hahahahaha  (sambil kipas-kipas uang)… Dasar pengemis tua bodoh.. hahaha…

Yandri                      :  Hahahaha.. .lu memang beta punya kawan yang paling pintar.. lu talalu keren kawan.. duduk di sini su.. katong minum sampe mabok…hahahaha  (tertawa senang)

Rian                          :  Minum…. Minum… minum…

Yandri                      :  Tos gelas do kawan… (adegan tos gelas setelah itu minum)..

Narator                   :  Yandri terus menerus memberikan minum kepada Rian dengan maksud agar Rian mabuk dan tidak sadarkan diri supaya dia dengan mudah dapat mengambil semua uang Rian…

Rian                          :  We.. kawan.. cukup su.. beta su parah… be su sonde mampu lay (Ekspresi mabok)

Yandri                      :  aiiihhh… masa baru minum begitu sa lu parah  ni… lu payah ni ma… ayo tambah lagi sadiki…

(YAndri terus menambah minum untuk Rian sampai Rian terjatuh tidak sadarkan diri)

(Adegan Yandri menjalankan rencananya.. setelah itu dia berjalan keluar arena)

(Beberapa saat kemudian Rian tersadar dari tidurnya..dia bangun sambil memukul pelan kepalanya menggunakan tangannya)

Rian                          :  Weiii… parah…. Eh, YAndri dimana ni???? Adiihh Yandri payah ee… bisa ko dia jalan kasih tinggal beta sendiri ni… !!!

(Memegang saku celananya)

Eh… beta pung uang mana??…. tadi be ada taro di saku ini…   Yandri…  ini pasti Yandri yang ambil… YANDRI..!!! lu tunggu ee beta dapat lu beta pukul lu !!! (sambil emosi)

(Berlari keluar arena kemudian masuk lagi dari pintu yang lain.)

Sekarang krmana su?… beta bilang apa di bapa lai ni..  Krmana dengan rencana untuk beli mainan.. aduuuhhh…

Tuhan ee kenapa jadi begini ni.. mungkin beta su talalu jahat ko??

(sambil berjalan keluar arena)

Adegan V

Narator                   :  Semntara itu si pengemis yang mencari sesuap nasi dengan cara mengemis terus melakukan pekerjaannya..

Pada saat itu, lewatlah seorang kaya yang sedang tergesa-gesa. Dia menghampiri si pengemis, mengambil dompetnya dan memberikan selembar uang. Namun… ketika hendak memasukkan kembali dompetnya ke dalam sakunya, dia tidak sadar kalo dompetnya terjatuh.. dia terus saja berlalu dengan tergesa-gesa..

Pengemis               :  Pak….paaaak… (berteriak sambil mengejar orang kaya tersebut)

Orang kaya            :  Iya bapak… bapak memanggil saya??

Pengemis               :  Dompet anda jatuh..   (Sambil menyerahkan dompet)

Orang Kaya            : (memeriksa sebentar dompetnya).. Aaahhh… terimakasih sekali bapak… bapak sungguh baik.. saya tidak tahu apa jadinya kalau bukan bapak yang menemukannya..  Kalau sampai dompet ini dan isinya hilang, saya bisa kerepotan nantinya…. Sekali lagi terima kasih banyak pak (Mengambil beberapa lembar uang dan memberikan kepada pengemis itu)

Ini…bapak, ambilah sebagai balas budi saya…

Pengemis               :  Sudah pak..jangan.. apa yang bapak berikan tadi sudah cukup buat saya.. .. (Menolak uang yang diberikan)

Orang Kaya            :  Tidak apa-apa bapak… tolonglah jangan menolak… saya tahu bapak adalah orang yang baik.. ijinkan saya untuk bisa juga berbuat baik kepada bapak.. (berusaha agar pengemis menerima uangnya)

Pengemis               :  Baiklah.. kalau bapak ingin berbuat baik…    bapak lihat anak yang sedang berjualan koran itu..  (sambil menunjuk)

Orang kaya            :  Yang di sana itu??… Kenapa dia?

Pengemis               :  Anak itu yang mengajarkan kepada saya bagaimana berbuat baik dengan penuh ketulusan…. Kalau bapak ingin membalas kebaikanku, berbuat baiklah pada anak itu.

(Lalu orang kaya itu menghampiri Andi yang sedang berjualan koran)

Orang Kaya            :  Berapa harga korannya?

Andi                         :  RP. 3.000    pak.

(Adegan Membeli)

Orang Kaya            :  Siapa Namamu Nak?

Andi                         :  Andi Pak..

Orang Kaya            :  Apakah kamu tidak susah berjualan koran sampai sore seperti ini?

Andi                         :  Bapak,  di sekolah minggu beta bejalar tentang bersyukur daripada mengeluh. Bersyukur karena punya kaki, tangan dan tubuh yang sehat sehingga bisa bekerja dengan baik. Beta juga bersyukur karena bapak su beli be pung koran sehingga hari ini be pung koran laku semua. Walaupun dia pung uang sonde cukup beli hadiah natal kasih bapa, mama dengan kaka Rian tapi beta tetap bersyukur karena Tuhan Yesus kasih beta keluarga yang lengkap.

Oke.. Bapak… beta mau pulang dulu…

Orang Kaya            :  Iya nak… Tuhan Yesus memberkatimu…

(Setelah Andi pergi, orang kaya itu terduduk dan menyesali hidupnya yang jauh dari rasa bersyukur )..

Tuhan…terimakasih untuk hari ini. Hari ini, lewat seorang anak kecil yang luar biasa, Engkau sudah menunjukkan kepadaku bagaimana hidup yang baik. Aku malu Tuhan, hidupku berkecukupan tapi aku tidak tahu bagaimana bersyukur. Anak itu bagaikan lilin yang menerangi hidupku yang gelap. Ijinkan aku Tuhan untuk berbuat baik baginya..

Adegan VI

Narator                   :  Orang Kaya itu berusaha untuk mencari tahu dimana Andi tinggal. Akhirnya dia berhasil mengetahui dimana rumah Andi. Dari tetangga-tetangganya Andi, dia mendengar cerita tentang kehidupan keluarga Andi, tentang Andi yang baik hati dan lemah lembut dan juga tentang keluarga Andi yang lain. Dia mulai merencanakan apa yang akan dilakukannya untuk Andi dan keluarganya.

(Suasana malam Natal di rumah Andi)

Bapak                      :  Rian… Andi… su malam ni,  basong dua pi makan su..

Mama                      :  ini malam, malam Natal. Tadi mama ada dapat ayam goreng dari Rumah tempat mama kerja.  Basong dua pi makan su ma ingat kasih tinggal bapa dengan mama ee…

(Andi dan Rian pergi makan)

Mama                      :  Bapa, natal ini tahun katong sonde buat apa-apa ko? nanti karmana oo kalo ada yang datang selamat natal..??

Bapak                      :  Mama ee, katong orang miskin begini sapa yang mau datang salamat??? Natal tu hanya untuk orang kaya dong sa..  lagian beta ju uang sonde ada. Tapi nanti coba mama tanya Rian dengan Andi. Be dengar dong dua ada kumpul uang untuk natal ini tahun.

Mama                      :  Kalo dong dua ada kumpul uang na bae su.

Rian … ANdi…!!! Kalo su abis makan na mari sini.

Rian+Andi              :  (Menjawab dari belakang panggung).. Iyaaaa…

(Beberapa saat kemudian Rian dan Andi muncul di depan bapak dan mama)

Bapak                      :  Rian..Andi… Karmana dengan basong dua pung hasil jualan koran selama ini?? Kalo ada na bantu basong pung mama.

Mama                      :  iya ni.. mama mau beli kue deng minuman. Jangan sampe besok ada yang datang salamat di katong pung rumah.

Rian                          :  emmmm…mmm…. Beta pung uang su cukup banyak… ma kemarin beta mabok trus be pung kawan pencuri itu uang samua.. be cari dia ma sonde dapat…  (Rian berkata dengan takut-takut)

Bapak                      :  APAAA?!!!!….. lu pung bodoh lai.. paksa diri minum mabok.. lu su jago ko?? be tampeleng sa lu baru tau… !! (Bangun dan berlagak mau menampar Rian)

Rian                          :  Ampun bapa… be salah bapa… be janji sonde akan mabok lai..

Mama                      : (berusaha melerai bapak).. sudah bapa… dia su minta ampun tuh..

Bapak                      :  (kembali ke tempat duduk).. Andi.. kalo lu karmana? Berapa yang lu su kumpul?

Andi                         :  Ini bapak… ada 15 ribu…

Bapak                      :  Cuma ini sa??!!

Andi                         :  Itu hasil hari ini.. selama ini sebenarnya be su kumpul banyak ju, be su rencana mau beli hadiah natal kasih bapak, mama deng kaka Rian. Tapi kemarin ada pengemis tua yang dia pung uang orang curi bikin habis, jadi beta kasih beta pung uang di itu pengemis… beta kasihan dengan dia.. dia sonde ada uang untuk beli makan buat dia pung keluarga.. mana dia su tua lai..

BApak                      :  Andi… !!!! lu ikut siapa ni??!!.. BAPak su bilang deng lu berapa kali??!! katong ni ju orang susah.. jadi mulai sekarang barenti dengan babantu-bantu orang lain.

Sebagai hukuman… basong dua berlutut di di sini..!!

(terdengar suara ketukan di pintu….tok..tok..tok..tok)

Bapak                      :  Mama coba liat sapa yang datang tu.. kalo ada yang cari beta, kasih tau beta sonde ada ee. Be pung kepala sakit dengan ini anak-anak dong ni..

Mama                      :  (berjalan ke pintu dan membukakan pintu)..

Orang Kaya            :  Selamat malam… betulkan ini rumahnya ANdi?

Mama                      :  Betul.. bapak ini siapa ?

Orang Kaya            :  Saya temannya Andi, boleh saya bertemu dengan Andi?

Mama                      :  Mari silahkan masuk..

(Orang Kaya masuk ke dalam rumah dan melihat Andi dan Rian sedang berlutut di depan Bapak)

Orang kaya            :  Selamat malam bapak…. eh… ini anak dong kenapa??

Bapak                      :  Malam pak… ini anak dong bikin susah ni… yang satu bagaya minum mabok  … yang satu lai ada susah ma bagaya bantu orang…tingkah ke uang banyak sa..

Eh.. ma omong-omong, bapak ni sapa, mau cari siapa?

Orang Kaya            :  Begini, bapak..ibu.. sebenarnya saya datang ke sini mau minta terima kasih pada Andi.. Andi sudah mengajarkan kepada saya bagaimana membuat hidup menjadi berarti.. selama ini saya hidup melimpah dengan kekayaan tetapi tidak pernah tenang, tidak pernah bersyukur dan selalu merasa kurang. Hari ini Andi yang sederhana bilang ke saya kalo dia tidak mengeluh walaupun bekerja sampai sore karena dia bersyukur punya kaki, tangan dan tubuh yang sehat. Bersyukur karena punya bapak, mama dan kakak yang sangat dia kasihi. Dia sudah membuat seorang pengemis tua menjadi seorang yang tulus dan baik hati. Beruntung sekali bapak punya anak seperti Andi..

Orang Kaya            :  Saya sangat bersyukur sekali… nah..sekarang saya mau mau mengambil kesempatan saya untuk juga bisa berbuat baik. Saya ingin meneruskan rencana Andi untuk memberikan hadiah natal bagi BApak, Mama dan Kakak yang sangat dia sayangi… (berjalan ke pintu dan memanggil anakbuahnya membawa beberapa hadiah Natal)..

Orang Kaya            :  nah.. ini hadiah untuk BApak…. Ini utnuk Mama… ini untuk Kakak Rian… dan ini untuk Andi…

Mama                      :  Aduh…. Ini betul ko bapak??

Orang Kaya            :  Belum… belum selesai.. (mengeluarkan kartu nama).. Bapak, ini kartu nama saya, di situ ada alamat bengkel saya… saya dengar bapak bisa liat-liat mesin.. setelah natal dan tahun baru, saya harap bapak mau bekerja di bengkel saya…

Mama, istri saya punya toko dan dia kesulitan mengurusnya sendiri. Kalo mama tidak keberatan, mama bisa membantu istri saya di tokonya..

Nah.. sekarang untuk Andi dan Rian… ini ada surat dari Sekolah.. setelah Tahun Baru, kalian berdua sudah bisa masuk sekolah lagi… ingat nanti jangan malas belajar ya..

Bapak                      :  Pak… ini betul ko? serius kah?… beta ke masih belum percaya…

Orang Kaya            :  Bapak… ini betul.. bapak harus bersyukur… saya rasa ini semua karena doa-doanya Andi. Terimakasih ya andi..

(Bapak dan mama berlutut dan memeluk Andi… Rian juga ikut memeluk Andi)

Bapak                      :  Andi.. bapak minta maaf.. kalo selama ini bapak su ajar yang salah..

Kakak                       :  Kakak juga minta maaf ya.. kakak selalu jahat dengan Andi…

Andi                         :  (Berdoa)… terima kasih Tuhan Yesus untuk kedamaian dan sukacita ini. Tolong aku untuk selalu menjadi anak yang baik ya… Amin.

Narator:                  :  Demikianlah Andi yang selalu berdoa dan berbuat baik telah menjadi lilin yang besinar menerangi seisi rumahnya. Bahkan juga menerangi orang-orang di luar rumahnya. Siapakah yang ingin juga menjadi lilin seperti Andi????

Mari kita bersama-sama menyanyikan lagu……..

(Semua pemeran muncul di atas panggung dan bernyanyi bersama-sama sambil begandengan tangan)

About semuelniap

Senang menjadi anak Tuhan yang diberi kesempatan untuk mengajar sekolah minggu
Aside | This entry was posted in Karangan and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s